Mendhoan oh Mendhoan


Ada yang lupa saya catatkan pada postingan tentang Kota Kenangan beberapa waktu lalu. Bahwa dalam setiap kenangan yang terukir di kota Purwokerto, hampir tidak pernah terlewatkan oleh saya, satu makanan yang populer dengan nama mendhoan. Bagi sahabat blogger yang berasal dari wilayah Banyumas dan sekitarnya tentu paham betul bentuk dan citarasa kuliner yang satu ini. Dulu, waktu masih sekolah, mendhoan adalah menu wajib yang mesti disantap dalam setiap kondisi lapar. Bahkan, meski sudah kenyangpun terkadang perut ini rasanya masih saja mau mengakomodir jenis makanan khas Banyumas ini.

Secara etomologis (sok pinter bahasa) mendhoan berasal dari bahasa lokal Banyumas, dari kata dasar atau mendho yang artinya lembek. Dengan demikian, mendhoan adalah makanan yang posturnya lembek. Makanan ini berasal dari bahan baku tempe. Tapi, mendhoan khas Banyumas tidak dibuat dari tempe yang dibungkus dengan kemasan plastik, seperti yang umum dijumpai di toko-toko. Namun, mendhoan di sini biasanya dibuat dari tempe yang dibungkus dengan daun pisang. Seperti arti kata mendhoan, kuliner yang satu ini cocoknya dihidangkan dalam kondisi setengah matang dan masih panas.

Cara memasaknya pun terbilang mudah. Sebelum memasak mendhoan, siapkan dulu bumbu-bumbu seperti bawang putih, ketumbar, garam, dan sedikit tepung diaduk menjadi adonan. Setelah bumbu siap, lalu masukan tempe (tentu tempe dengan bungkus daun pisang) ke dalam adonan terus langsung di goreng dengan minyak yang banyak dan panas.  Jika kondisinya sudah setengah matang, tempe harus segera diangkat dari wajan sebelum warnanya kuning kecoklatan. Nah, disinilah letak keunikan makanan khas ini. Yaitu, dihidangkan dalam kondisi masih panas. Kalau sahabat blogger suka dengan rasa pedas, maka tambah cocok jika menyantap medhoan dengan nglethus (nglethus bahasa Indonesianya apa yah?) cabai rawit. Cabai ini di Banyumas tenar disebut Cengis. Jadi, jika ingin merasakan sensasi makan mendhoan khas Banyumas yang sebenarnya ya harus dibarengi dengan makan cabai. Maka jangan heran jika sahabat-sahabat mampir ke Purwokerto, dan menjumpai mendhoan, selalu ada cabai di situ.

Untuk dapat mencicipi mendhoan, sobat tidak perlu repot-repot mancarinya. Sebab, hampir di setiap warung makan di Purwokerto menyajikan jenis kuliner yang satu ini. Bahkan, sekarang jenis makanan ini sudah tersedia di kafe-kafe, restoran, dan dijadikan menu di hotel-hotel seantero Purwokerto. Hanya saja, jika ingin menikmati makanan ini, lebih baik sahabat blogger membeli mendhoan dalam kondisi masih panas atau masih hangat. Atau jika ada sahabat yang ingin memasak sendiri, sobat tinggal membeli tempe mentahnya di pasar-pasar tradisional yang tersebar di wilayah Banyumas atau Purwokerto.

Nah, jenis makanan inilah yang tidak pernah alpa dalam setiap makan pagi, siang atau malam bersama mantan kekasih saya yang kini sudah menjadi istri yang sesungguhnya. Tidak jarang, di tengah makan, kami kerap mengingat kenangan-kenangan yang muncul dari mendhoan. Mendhoan oh mendhoan..


43 comments:

  1. Biasanya saya belinya diwarung angkringan pinggir jalan. memang tempe mendoannya besar tipis dan rasanya gurih. saya bisa habis lima. Untuk mendoan memang purwokerto jagoannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas? yang di pinggir-pinggir jalan atau di angkringan lebih mantaf...kala malam biasanya saya selalu menyambangi PKL yang jual mendhoan di trotoar-trotoar jalan sepanjang pasar Wage Purwokerto

      Delete
    2. persis .. banyak di angkringan beli sama jahee nyam nyamm enak.

      Delete
  2. di kantin sekolahku juga jual mendhoan kok.. hehe

    enaknya dimakan anget anget + jahe susu angkringan..

    sempurna

    ReplyDelete
    Replies
    1. tambah jahe susu (jesu) tambah dobel nikmatnya tuh gan?

      Delete
  3. saya suka tempe mendoan enakkk... :-bd

    ReplyDelete
  4. mendhoan alias kripik tempe..hmm saya juga pernah makannya, rasanya gurih tur enak..mak nyus pokoke.. :-bd

    ReplyDelete
    Replies
    1. semacam pelurusan nih Mas Muro'i, mendhoan itu beda dengan kripik tempe. Kripik tempe itu tempe yang digoreng hingga keras dan kering. demikian mas bro? Makasih udah mampir...

      Delete
  5. Wah ... dapet Mendoan petromax ternyata :-bd ..
    Klepe'h klepe'h .. jangan lupa kopi + udud mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mendhoan petromax itu asli Grabag ya kang? hehe...

      Delete
  6. eh bentuknya ky tempe tumpang gt ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tempe tumpang itu yg gimana ya mba? baru denger nih?

      Delete
  7. wah makanan seperti ini yang paling saya suka Kang, apalagi kala hujan gerimis dengan ditemani cabe ijo utuh dan segelas teh tawar anget. Ehmmm mak joss

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah rupanya Kang Jangkis ini penganut garis keras aliran mendhoan anget ya kang? hehe...

      Delete
  8. Bener tuh sobat.... mendhowan anget, ayooo ???
    hahaha.. |o|

    ReplyDelete
    Replies
    1. bakul mendhoan nang mandiraja sing enak nang sebelah ndi kue kang bro?

      Delete
  9. mas, harga perbungkusnya sabaraha hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo buat Mang Yono gratis aja ngga papa mang? hehe...kumaha damang mang?

      Delete
  10. enaaaakkk
    dimakan ketika masih hangat... waktu sore hujan rintik rintik

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha...Mba Elsa senyumnya kelihatan penggemar mendhoan tuh?? hikss...Maaf mba, jarang mampir nyubitin si cantik Dijja...kalo deket tak kuwel2 tuh pipinya..hehe...

      Delete
  11. meskipun saya berdomisili di makassar, namun kalau ke Jakarta..saya menyempatkan diri untuk mencicipi mendhoan ini.., ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena mendhoan itu asli Indonesia ya bro? Saya tulis mumpung belum ada negara tetangga yang mengkalim kuliner tradisional Indonesia ini. Saya kalo ke Makasar juga suka nyicipi Balo tuh bang? hehe...

      Delete
  12. mendoan ituh sesuatu deh,,krenyes2 dan pedes [klo kegigit cabe] xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syahrini pun bilang begitu mba, waktu doi main ke purwokerto...hehe...makasih udah mampir..

      Delete
  13. saya suka beli mendoan pak, iseng2 bikin kok beda ya rasanya hehehe. belum ahli nih bikin mendoan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya tetep beda lho mbak, antara beli dan bikin sendiri?

      Delete
  14. Ada hadiah kecil untuk Kang Ibrahim... silahken diambil kalau berminat ..

    ReplyDelete
  15. sekarang di depan komplek saya ada yg jual mendhoan. Enaaaaaakkk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu asli produk Indonesia lho mbak? saya catat sebelum diklaim negera lain..

      Delete
  16. wah,, aku yo seneng mendhoan ^_^...
    makanan wajib tiap kali ke sokaraja...

    yg bikin beda itu adonan tepungnya, biasanya kan dri parutan ubi kayu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, sering ke sokaraja toh mbak? ada getuk juga lho di Sokaraja

      Delete
  17. rikuwes lik
    bisa delivery ke kalteng gak..?

    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nek request sekandi ya tok kirimi wa? hehe...

      Delete
  18. Sekarang sambel mendoan sudah beragam bukan hanya cabai rawit, ada rawit kecap & sambel kacang pula. Semuanya wenak! =P~

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi betul banget mbak Aprie? tapi paling enak pake cabe rawit dech kayaknya

      Delete
  19. saya belum pernah mencicipinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena itu segeralah mencicpinya mas? hehe

      Delete
  20. hahaha... ni makanan salah satu kesukaan saya kawan... uenak... :D

    ReplyDelete
  21. Hadir disini setelah sekian lama absen,Mas.....
    Maaf nggak pernah BW lg dimari.... :)

    Wah,kalo q sering bikin sendiri dirumah untuk menu satu ini.... :)

    Jangan lupa mampir balik ya,Mas..... :)

    ReplyDelete
  22. wah makanan kegemaran kita sama ya om ^^
    mendhoan...
    berhubung rumah ortu saya di cilacap, ya kalo pulang saya pasti makan mendhoan. suka banget ! tempe ini tiada duanya!

    ReplyDelete