Haruskah Si Kecil Dipaksa Mengaji?


Beberapa minggu ini istri saya merasa direpotkan dengan ulah si kecil yang tidak mau mengaji. Alih-alih mau mengjai, si kecil malah lebih suka nonton tv atau main game. Bukan apa-apa, hanya anak-anak seusianya sudah mau datang ke tempat pengajian yang letaknya persis di samping rumah. Terlepas anak itu mau ikut ngaji atau hanya bermain saja, minimal dia sudah punya kemauan untuk datang ke tempat pengajian itu.

Kalau Diajak Mengaji Milih Nonton Tv
Keluarga besar istri saya termasuk keluarga yang taat beribadah secara syariah. Bahkan, Istri saya disekolahkan di sebuah Pondok Pesantren di Bumiayu. Tidak hanya itu, kakak laki-laki istri saya juga dikuliahkan di IAIN. Sedangkan Kakak perempuan dikuliahkan di sebuah universitas Muhammadiyah. Hal ini berbanding terbalik dengan keluarga besar saya. Maklumlah, saya harus jujur mengakui bahwa saya lahir dari keluarga abangan yang memaknai ibadah hanya secara substansi.

Mungkin kakak lelaki istri saya itu malu jika keponakannya itu tidak bisa mengaji. Al hasil, jika dia mengisi jadwal pengajian, kerap meminta saya untuk mengjak anak saya ke tempat pengajian atau semacam TPQ lah. Sejatinya saya bukan tipe seorang ayah yang harus memaksakan kehendak kepada anak. Saya hanya menyimpan kesadaran bahwa anak mempunyai jiwa yang merdeka. Itu saja. Dan, entah kebetulan atau disengaja, ketika saya mengjak anak untuk datang ke TPQ, dia malah melempar segala benda yang ada di sekitarnya. Ini terjadi berkali-kali. Bahkan, istri saya kerap memarahi si kecil sampai ngambek.

Jika sudah seperti itu, saya dan istri tidak bisa berbuat banyak. Bagi saya pribadi, saya menyadari bahwa saya sendiri bukan lahir dari keluarga yang gemar mengaji. Artinya, jika saya memaksa si kecil untuk mengaji, maka sama saja saya mengajak diri saya dipaksa untuk mengaji. Tapi lain halnya bagi istri saya. Dia merasa seperti menyimpan semacam tanggungjawab tidak hanya secara pribadi sebagai ibu, tapi sebagai bagian dari keluarga besarnya.

Pernah, suatu kali ketika waktu shalat maghrib saya bawa si kecil ke Masjid. Namun, ketika sedang bersujud, si kecil malah menaiki punggung saya. Kemudian, pada saat Jum’atan, si kecil malah lari-lari bersama anak lain di dalam Masjid. Hingga kemudian, Bu Lik mengatakan kepada istri saya agar jika shalat di Masjid, si kecil jangan di ajak karena mengganggu kekhusyukan jamaah dalam bersembahyang.

Ah, saya tidak tahu harus berbuat apa. Niatan saya ingin menjadi ayah yang dapat mengajari doa bagi si kecil. Atau niat istri saya yang barangkali ingin mewariskan tradisi relijius keluarga besarnya. Apalagi ketika anak kakak perempuan istri saya, yang juga seusia anak saya, main ke rumah, dan melantunkan sebuah bacaan surat pendek Al Qur’an di depan eyangnya. Dan, seketika mertua saya bilang; “Bagus. Pinter mengaji, tidak seperti si Averroes (anak saya) yang cuma pinter main game”. Jika sudah demikian, haruskah si kecil dipaksa untuk ikut mengaji? Bagaimana pengalamanmu, sob?    
   

19 comments:

  1. saya dulu, suka nonton tv dr pada ngaji, jaman saya ada kartun tom n jerry jam 4 sore waktu ngaji iqro' pernah nakal bolos, dan ibu marah besar,hingga mukul pakai sapu di pantat. waktu itu benci bgt knapa hanya karena saya bolos sampai seperti itu.ibu sering nangis mungkin dengan kenakalan saya, dan kini saya bener2 paham tanggung jawab besar orang tua kpada anaknya, "jagalah keluargamu dari api neraka". itu cukup menggambarkan betapa tanggung jawab orang tua begitu besar, tetap semangat kawan :D

    ReplyDelete
  2. Okeh kawan, terima kasih. Tetap akan terus saya coba, karena itu memang tanggungjawab seorang ayah. Terima kasih Mas Afrizal?

    ReplyDelete
  3. Anak jaman sekarang memang beda Kang, kalo di suruh malah menyuruh, kalo dimarahi malah memarahi dan seterusnya.
    Menurut saya, menangani anak sekarang bukan hanya butuh kesabaran saja Kang, tapi dengan keteladanan dan lingkungan yang mendukung dengan diertai do'a.
    Mohon maaf sebelumnya Kang, kalo kita di rumah membiasakan diri tilawah tiap hari, Insya ALloh anak kita akan melihat dan mendengar. Anak, cenderung mengadopsi perilaku orang-orang terdekatnya. Awalnya tidak mengapa dia nggak kita ajak ngajai, lama-kelamaan jika ketertarikan anak mulai muncul, maka pangkulah dia ketika kita tilawah dan setelahnya pancinglah dia dengan pertanyaan-pertanyaan yang membuat dia tertarik pada AL Qur'an. Demikian juga dengan shalat. Maka Insya Alloh dengan cara yang seperti itu akan gampang sekali membangkitkan minat anak menuju pada kebaikan. Wallohu'alam bishshowab

    ReplyDelete
  4. Nambah:
    Segala sesuatu yang dipaksa seringkali mendatangkan penolakan, dan itu akan membekas serta mewarnai perkembangan jiwa anak

    ReplyDelete
  5. Itu dia kang, yang tilawah yang belum terbiasa saya lakukan. Benar bahwa ketika mencoba memaksa si kecil untuk ngaji, dia malah balik memarahi. sabar-sabar. Makasih kang tipsnya. Akan saya coba...

    ReplyDelete
  6. Semoga Alloh Ta'ala memberikan kemudahan kita dalam mendidik dan mengantarkan anak-anak kita menuju keshalihan diri dan keshalihan sosial

    ReplyDelete
  7. Amin ya robbal alamin...suwun kang? Komen yang menjadi pelajaran sangat penting bagi saya..

    ReplyDelete
  8. kalo ditempat saya banyak anak kecil yang senang menghampiri buat mengati bersama dan jalan juga berangkat bersama jadi gak perlu dipaksa juga udah ikutan sama yang udah hatam , tapi beda kelas beda jilid :)
    .

    ReplyDelete
  9. saya belom punya anak, tapi saya mau share pengalaman sbg anak yang pernah 'dipaksa' untuk belajar ngaji sama orang tua saya..

    ya, waktu kecil, saya memang dipaksa untuk mengaji, rutin ngaji tiap magrib.. sampe sekarang masih membekas, dan merasa amat sangat BERSYUKUR dulu saya dipaksa ngaji sama orang tua.. :)

    ReplyDelete
  10. Miz Tia: Sebenarnya juga tempat saya ramai anak-anak ngaji kalau sore. Tapi, sy belum bisa mengajak si kecil. Mungkin benar kata Kang Djangkies, harus diberi contoh dulu. Diniehz: sepertinya anak-anak sekarang beda lho mbak? Suka ngelawan ortu apa yah? Nggak semuanya sih? Trims udah pada mampir. Sayang, hidangannya belum mateng tuh? Sukses all :)

    ReplyDelete
  11. Kalau menurut saya belum bisa dipaksakan untuk anak2 mengaji..di rumah juga si kakak yang usia 5 tahn, kalau dia mau mengaji ya dia ngaji, tapi terkadang kalau lgi ngak mau ya kita ngak bisa paksakan.

    ReplyDelete
  12. Makasih dah follow blog saya mas. Sudah saya folbek :D
    Kalo saya, tergantung usianya sih. SUlung saya dulu belum saya kasih mengaji di TPA dekat rumah waktu masih balita - 8 tahun. Tapi dia senang buka2 buku Iqro di rumah dan sudah kenal huruf. Dia masuk SD sudah bisa baca tulisan Arab sambung dan alhamdulillah bisa mengikuti pelajaran agama Islam di sekolah. NIlai2nya pun bagus sejak kelas 1 lalu kelas 2.

    Dia nanti saya kasih mengaji di TPA saat kelas 3 SD. Saat dianya benar2 mau baru saya masukkan TPA. Itu karena anak saya tipenya memang gak bisa dipaksa belajar. Belajar nanti dia senang belajar baru bisa belajar.

    Lalu setelah masuk TPA, mula2 saya masih lunak. Pelan2 saya kerasi, kalo gak pergi ngaji dia dapat hukuman gak boleh main game kesukaannya di komputer.

    Pelan2 dia bisa menerima dikasih kewajiban seperti itu. Soalnya kalo sudah usia SD, sudah gak bisa lagi dituruti kemauannya. Bisa seenaknya nanti dan bakal makin susah diajar.

    ALhamdulillah pada penamatan siswa TPA dari bbrp TPA sekitar rumah, setelah ujian dari Depag kotamadya dan beberapa ujian lain, sulung saya dinyatakan sebagai wisudawan terbaik dan diberikan piala.

    Jadi kalo saya awalnya memang tergantung usia dan kesiapan. Tak semua anak sama. Mungkin keponakan istri anda siap tapi anak anda belum siap. Jadi diajarnya sambil bermain saja dulu. Anak saya dulu juga sambil bermain.

    Nanti sudah usia SD baru perlahan diberrikan aturan karena anak2 perlu aturan juga kalo tidak, mereka yang bakal ngatur orangtuanya :)

    ReplyDelete
  13. Terus terang saya tdk mengalami situasi tersebut, sejak TK Nol kecil hingga saat ini SMP kls 1 dan SD kls 3, mereka bersekolah di sekolah swasta islam. Sekolah yg notabene memang byk pemahaman agamanya, tanpa kesulitan mrk masuk les privat mengaji jg diluar sekolah.
    Alhmdulillah sudah khatam al-quran :)

    Mungkin dgn kesabaran mas, pelan-pelan...jgn terlalu dipaksa jg tp diberikan pemahaman saja. Atau awalnya mngkn dgn mengaji bersama2 dulu di rmh dgn ayah dan ibunya :)

    ReplyDelete
  14. Biar anak mau mengaji, harus diterapkan suasana ngaji yang enak bagi anak, seperti lingkungan atau cara mengajarkannya. Dari kecil memang anak harus diajarkan ngaji, biar lebih akrab dengan agamanya.

    ReplyDelete
  15. Neyna: Artinya mbak ini memberikan ruang bagi si kecil untuk memilih. Saya pikir itu bagus untuk perkembangan psikologis si kecil. Mugniar: Mungkin ada benarnya juga, soalnya anak saya baru berusia 3,5 tahun. Memang nggak bisa dipaksain. Soal persamaan umur anak saya dengan keponakan istri saya, setelah membaca beberapa referensi, memang perkembangan anak itu berbeda-beda. Semoga pada usia yang agak lebih deawasa lagi si kecil mau mengaji. Mba Irma: Wah, jarang-jarang nih ibu-ibu nggak ngalami masalah yang satu ini. Kayaknya memang harus mengasih contoh dulu kali yah? Mas Djangkaru: TPQ nya sebenarnya bersebelahan dengan rumah saya, tapi ya begitulah mas si kecil belum juga mau diajak mengaji. Terima kasih sahabat semua sudah mampir di rumahkecil ini. Salam:)

    ReplyDelete
  16. menurutku perlu mas di paksa ngaji,, ntar klo gde ga bsa ngaji.
    aku jg waktu kecil gtu mas,, ga bsa ngaji. tp wktu SMP aku mengaji lagi n udah bisa :)

    ReplyDelete
  17. @sigit prihatinKalau dipaksa selalu melawan mbak? itu yang bikin saya bingung. Trims udah mampir..

    ReplyDelete
  18. ayolah bang, abang kan seorang ayah paasti bisa lah kasih motivasi anaknya buat semangat ngaji, apalagi jika mendengar kalimat seperi ini "“Bagus. Pinter mengaji, tidak seperti si Averroes (anak saya) yang cuma pinter main game”" trenyuh rasanya :(

    ReplyDelete
  19. @Rico ade mandana Selalu dan sedang terus saya upayakan mas? Namun, jika sampean menjadi ayah, tentu akan merasakan apa yg saya rasa. yakni, kasihan....makasih udah mampir. sukses.

    ReplyDelete